Enam Jenis Aplikasi VPN

VPN hanyalah koneksi terenkripsi antara dua komputer, masing-masing sisi menjalankan aplikasi VPN. Namun, kedua belah pihak tidak sama.

Aplikasi yang kamu gunakan sebagai pengguna layanan VPN dikenal sebagai klien VPN. Aplikasi yang dijalankan oleh perusahaan VPN adalah server VPN. Koneksi terenkripsi selalu dimulai dengan klien VPN yang membuat permintaan ke server VPN.

Ada banyak jenis koneksi VPN, masing-masing dengan aplikasi klien dan server yang sesuai. Varian yang paling populer mungkin adalah L2TP/IPsec, OpenVPN, IKEv2 dan PPTP.

Beberapa penyedia VPN hanya mendukung satu jenis koneksi, sementara lainnya jauh lebih fleksibel. Misalnya Astrill mendukung OpenWeb, OpenVPN, PPTP, L2TP, Cisco IPSec, IKEv2, SSTP, StealthVPN dan RouterPro VPN. Di sisi lain OVPN seperti namanya, hanya mendukung OpenVPN.

Saya menyebutkan ini untuk melawan beberapa informasi yang menyesatkan dari sumber yang biasanya dapat dipercaya.

Faktanya, VPN dapat digunakan tanpa menginstal aplikasi.

Aplikasi VPN yang terintegrasi

Enam Jenis Aplikasi VPN

Untuk menghindari penginstalan aplikasi, sistem operasi pada komputer/ perangkat yang merupakan klien VPN harus secara bawaan mendukung jenis VPN yang sama yang ditawarkan oleh penyedia VPN.

Sistem operasi di Chromebook, secara native mendukung L2TP/ IPsec dan OpenVPN.

iOS versi 10 mendukung IKEv2, IPsec dan L2TP. Kamu dapat melihat ini di Settings -> VPN -> Add VPN Configuration -> Type. iOS 9 mendukung tiga plus PPTP ini, tetapi dukungan untuk PPTP telah dihapus pada versi 10.

Android versi 6 mendukung PPTP, L2TP/ IPSec PSK, L2TP/ IPSec RSA, IPSec Xauth PSK, IPSec Xauth RSA dan IPSec Hybrid RSA. Kamu dapat melihat ini di Pengaturan -> Lainnya -> VPN ->.

OS X 10.11 El Capitan mendukung PPTP, L2TP, IPSec dan IKEv2. Versi sebelumnya, 10.10 Yosemite, tidak mendukung IKEv2. Versi terbaru, macOS Sierra 10.12, menghentikan dukungan untuk PPTP.

Mengonfigurasi VPN di Sierra tidak harus sulit. Instruksi ini dari Apple, macOS Sierra: Atur koneksi ke jaringan pribadi virtual, bicarakan tentang menggunakan file pengaturan VPN untuk mengimpor pengaturan VPN secara otomatis yang mengkonfigurasi aplikasi klien VPN internal.

Windows 7 dan Windows 10 mendukung PPTP, L2TP/ IPSec, SSTP dan IKEv2.

Baik ExpressVPN maupun NordVPN memberi pelanggan mereka file bantuan Windows (.pbk) untuk digunakan dengan aplikasi klien VPN yang terpasang di Windows. File tersebut telah dikonfigurasi sebelumnya untuk bekerja dengan beberapa server VPN yang didukung setiap perusahaan.

Open Source (Kode Sumber Terbuka/ Bebas)

Aplikasi klien sumber terbuka tersedia untuk VPN berbasis OpenVPN dan IKEv2 (tidak yakin tentang jenis VPN lainnya). Dengan opsi ini, kamu dapat menggunakan aplikasi yang diharapkan telah diaudit atau diperiksa. Penyedia OpenVPN Mullvad fleksibel, mereka membiarkan pelanggan mereka menggunakan baik aplikasi Mullvad-disediakan atau alternatif open source.

Aplikasi sumber terbuka tidak selalu menjadi pilihan, beberapa penyedia VPN, seperti TunnelBear dan F-Secure Freedome, mengharuskan pelanggan untuk menggunakan aplikasi mereka.

“OpenVPN” menggunakan aplikasi yang diunduh dari openvpn.org. Empat opsi lainnya (L2TP/ IPSec, PPTP, IKEv2/ IPSec dan SSTP) tidak menggunakan aplikasi eksternal, mereka hanya mengkonfigurasi Windows untuk menggunakan aplikasi klien VPN yang dibangun ke dalam sistem. Bagi pengguna Windows VPN, fleksibilitas total ini sama baiknya dengan yang didapat.

Memilih Jenis VPN

Manakah dari ketiga jenis aplikasi klien VPN berikut yang paling aman masih bisa diperdebatkan.

Meski menggoda, aplikasi dari penyedia VPN mungkin merupakan opsi yang paling tidak aman. Solusi sederhana tersebut sangat menggoda bagi non-teknisi karena dapat menutupi kerumitan pembuatan koneksi VPN. Hal ini juga bisa menggoda bagi para pengguna ahli karena banyaknya tambahan fitur seperti tombol pemutus (kill switch), pemblokiran IPv6, dan akses mudah ke beberapa server VPN.

Menggoda atau tidak, aplikasi dari penyedia VPN adalah “kotak hitam“. Tidak ada cara praktis untuk sepenuhnya mengetahui apa yang dilakukannya. Juga tidak ada cara untuk menguji kualitas aplikasi. Ada banyak laporan selama bertahun-tahun tentang aplikasi klien VPN tidak melakukan apa yang seharusnya dilakukannya. Tidak ada cara untuk mengetahui apakah itu secara aktif dipelihara dengan perbaikan bug atau telah ditinggalkan.

Menjalankan layanan VPN membutuhkan keahlian dalam jaringan, aplikasi server, dan enkripsi. Juga mengharapkan sebuah organisasi untuk mempekerjakan pemrogram yang baik untuk aplikasi macOS, Windows, iOS dan Android mereka adalah banyak hal yang harus dipertanyakan.

Saya tidak memiliki pengetahuan langsung, tetapi kemungkinan beberapa penyedia VPN melakukan outsourcing pemrograman aplikasi mereka. Sudah cukup buruk bahwa kamu harus mempercayai penyedia VPN untuk tidak memata-matai kamu, kamu mungkin juga harus mempercayai siapa pun yang menulis aplikasi klien VPN mereka pada sistem operasi yang kamu gunakan.

Siapapun yang menjalankan Windows, mungkin tidak mempercayai Microsoft. Cukup adil. Tetapi setidaknya jika kamu menggunakan aplikasi klien VPN yang dibangun ke dalam Windows, kamu tahu siapa yang membuatnya.

Jika kamu memercayai Apple untuk melindungi privasi kamu, maka kamu mungkin paling aman menggunakan aplikasi klien VPN mereka yang terintegrasi dengan iOS dan macOS.

Dan, berbicara sebagai pengguna Windows lama, saya telah melihat terlalu banyak contoh di mana menginstal aplikasi menciptakan masalah. Tak satu pun dari sistem operasi yang lebih lama (Windows, OS X, macOS, Linux) sebaik sistem yang lebih baru (iOS, Android, Chrome OS) dalam mengisolasi aplikasi, jadi setiap pemasangan aplikasi pada sistem “desktop” ini memiliki beberapa risiko.

Amul Kalia dari EFF baru-baru ini menyarankan agar kami “mencari layanan yang dapat kamu gunakan dengan klien sumber terbuka. Ada banyak klien yang mendukung protokol OpenVPN atau IPSec” Namun, artikel tersebut tidak menawarkan tautan atau saran untuk menemukan aplikasi semacam itu.

Dan, meskipun aplikasi sumber terbuka mungkin merupakan aplikasi yang transparan, itu tidak membuatnya sempurna atau bebas bug. Secara pribadi, saya merasa fitur VPN tertentu cukup penting sehingga, di ponsel saya, saya menganggapnya harus dimiliki.

Ponsel saya menghabiskan sebagian besar waktunya terputus. Artinya, Wi-Fi dan LTE/4G dinonaktifkan. Ketika saya terhubung ke Internet, saya ingin aplikasi VPN segera bekerja. Jika saya harus mengaktifkan VPN secara manual, saya pasti akan lupa sesekali. Bahkan ketika saya ingat, data yang dikirim sebelum VPN berfungsi, dapat membocorkan informasi, jadi saya ingin interval itu sesingkat mungkin.

Karena itu, saya mencari aplikasi klien VPN yang berjalan sepanjang waktu dan langsung mendeteksi saat handphone online dan melindungi koneksi itu, baik itu Wi-Fi atau LTE/ 4G.

VPN Berbasis Browser

Tiga opsi yang dijelaskan sejauh ini semuanya berfungsi di tingkat sistem operasi. Koneksi VPN apa pun yang dibuat dengan cara ini seharusnya (jika semuanya bekerja dengan benar) mengirim semuanya ke/ dari perangkat komputasi kamu ke server VPN. Tetapi VPN juga bisa ada di tingkat browser web. Ini hampir tidak aman karena hanya melindungi data yang masuk/ keluar dari browser.

Saat ini, versi desktop (Windows, Mac, Linux) dari browser Opera berdiri sendiri. Ini adalah satu-satunya browser yang menyertakan aplikasi klien VPN. Opera terhubung ke penyedia VPN bernama SurfEasy yang mereka beli pada tahun 2015. Akses VPN dinonaktifkan secara default, tetapi mengaktifkannya sangatlah mudah. VPN yang ditawarkan juga juga gratis dan tidak ada batasan bandwidth.

Sisi negatifnya, SurfEasy berbasis di Kanada yang merupakan negara “Lima Mata” . Selain itu, Opera dimiliki oleh konsorsium perusahaan China, termasuk Qihoo 360. Dan setidaknya sejak September 2016, banyak detail teknis VPN tidak diketahui.

Browser lain dapat memperoleh fungsionalitas VPN melalui add-on/ extension. Banyak penyedia VPN, seperti Mullvad, TunnelBear, PureVPN, Private Internet Access, dan ZenMate menawarkan ekstensi Chrome. Beberapa di antaranya juga dapat diinstal di Opera dan setidaknya satu berfungsi dengan Firefox.

Router Dengan VPN

Lima jenis aplikasi klien VPN yang telah disebutkan diatas dirancang untuk bekerja pada satu perangkat komputasi, baik itu laptop, desktop, tablet, atau handphone. Siapa pun yang ingin menggunakan VPN untuk melindungi banyak perangkat memiliki opsi keenam, yaitu router dengan aplikasi klien VPN.

Ini adalah fitur yang agak langka, tetapi ada banyak pilihan. Beberapa sistem operasi router (istilah resminya adalah “firmware”) yang mendukung klien VPN adalah DD-WRT, Tomato, OpenWRT, MikroTik, Sabai dan DrayTek.

Di antara router konsumen, Asus telah lama menawarkan klien VPN. Banyak router Asus dapat berfungsi sebagai klien untuk OpenVPN, L2TP dan PPTP VPN. ExpressVPN menawarkan instruksi untuk mengonfigurasi router Asus agar berfungsi dengan layanan mereka.

Bagi siapa pun yang tidak ingin mengonfigurasi VPN secara manual, setidaknya ada tiga perusahaan yang menyertakan koneksi VPN yang dimodifikasi yang telah dikonfigurasi sebelumnya untuk bertindak sebagai klien VPN. Banyak penyedia VPN, seperti ExpressVPN, BlackVPN, StrongVPN, WiTopia, dan VyprVPN akan menjual kepada kamu router yang disesuaikan untuk bekerja dengan layanan mereka.

Router klien VPN paling baik dipasang di belakang router yang ada. Saat kamu membutuhkan privasi, sambungkan ke router klien VPN, jika tidak, sambungkan ke router normal.

Jadi, begitulah. Enam jenis aplikasi VPN untuk dipilih. Belum lagi banyaknya jenis VPN itu sendiri.

Nilai Artikel:
0
Kirim pendapat kamu disini!x