Jangan Gunakan Layanan VPN

Tidak, serius, jangan. Kamu mungkin membaca ini karena kamu telah menanyakan layanan VPN apa yang akan digunakan, dan inilah jawabannya.

Catatan: Konten dalam posting ini tidak berlaku untuk penggunaan VPN untuk tujuan sebagai jaringan (internal) pribadi virtual. Ini hanya berlaku apabila kamu menggunakannya sebagai proxy yang selalu diagung-agungkan oleh setiap “penyedia VPN” pihak ketiga.

Kenapa tidak?

Karena VPN dalam pengertian ini hanyalah proxy. Penyedia VPN dapat melihat semua lalu lintas kamu, dan melakukan apa yang mereka inginkantermasuk logging.

Tetapi penyedia VPN saya tidak merekam aktifitas browsing saya!

Tidak ada cara bagi kamu untuk mengecek hal itu, dan tentu saja inilah yang akan diklaim oleh penyedia VPN jahat juga. Satu-satunya asumsi yang aman adalah bahwa setiap penyedia VPN melakukan pencatatan/ logging.

Dan ingatlah bahwa adalah kepentingan penyedia VPN untuk merekam pengguna mereka. Hal Ini memungkinkan mereka mengalihkan kesalahan kepada pelanggan, jika mereka mendapat masalah hukum.

Tetapi penyedia VPN akan kehilangan pelanggan jika mereka melakukan itu!

Saya percaya bahwa ketika HideMyAss bangkrut. Mereka menyerahkan data penggunanya bertahun-tahun yang lalu, dan ini dipublikasikan secara luas. Kenyataannya adalah bahwa sebagian besar pelanggan mereka tidak akan peduli atau bahkan tidak menyadarinya.

Tetapi saya membayar penyedia VPN secara anonim menggunakan Bitcoin!

Tidak masalah. Kamu masih terhubung ke layanan mereka dari IP kamu sendiri, dan mereka dapat merekamnya.

Tapi saya ingin keamanan lebih!

VPN tidak memberikan keamanan. Mereka hanyalah sebuah proxy yang dilebih lebihkan.

Tapi saya ingin lebih banyak privasi!

VPN tidak menyediakan privasi, dengan beberapa pengecualian (dirinci di bawah). Mereka hanyalah proxy. Jika seseorang ingin menyadap koneksi kamu, mereka masih dapat melakukannya. Mereka hanya perlu melakukannya pada titik yang berbeda (misal saat lalu lintas data kamu keluar dari server VPN).

Tapi saya ingin koneksi terenkripsi secara penuh!

Gunakan SSL / TLS dan HTTPS, atau enkripsi ujung ke ujung (untuk aplikasi sosial atau P2P). VPN tidak bisa secara ajaib mengenkripsi lalu lintas kamu, ini sama sekali tidak mungkin secara teknis. Jika titik ujung koneksi mengharapkan teks biasa, tidak ada yang dapat kamu lakukan tentang itu.

Saat menggunakan VPN satu satunya bagian koneksi yang dienkripsi adalah dari kamu ke server penyedia VPN. Dari penyedia VPN dan seterusnya, ini sama seperti tanpa VPN. Dan ingat, penyedia VPN dapat melihat dan mengacaukan semua lalu lintas internet kamu.

Tapi saya ingin membingungkan pelacak dengan mengganti alamat IP!

Alamat IP kamu adalah metrik yang sebagian besar tidak relevan dalam sistem pelacakan modern. Pemasar menjadi lebih cerdas dengan taktik semacam ini, dan dikombinasikan dengan peningkatan adopsi CGNAT dan jumlah perangkat yang terus meningkat per-rumah tangga, ini bukan lagi poin yang dapat diandalkan.

Pemasar hampir selalu menggunakan beberapa jenis metrik lain untuk mengidentifikasi dan membedakan kamu. Itu bisa apa saja mulai dari agen pengguna hingga profil sidik jari. VPN tidak dapat mencegah ini.

Jadi, kapan saya harus menggunakan VPN?

Ada kira-kira dua kasus penggunaan di mana kamu mungkin ingin menggunakan VPN:

  • Kamu berada di jaringan yang diketahui tidak bersahabat (misal WiFi umum, atau ISP yang diketahui menggunakan MITM), dan kamu ingin mengatasinya.
  • Kamu ingin menyembunyikan IP kamu untuk menghindari larangan di ruang obrolan.

Dalam kasus kedua, kamu mungkin hanya menginginkan proxy biasa khusus untuk lalu lintas itu. Mengirim semua lalu lintas internet kamu melalui penyedia VPN

Namun, dalam praktiknya, jangan gunakan penyedia VPN sama sekali, bahkan untuk kasus ini.

Jadi, lalu… apa kesimpulannya?

Jika kamu benar-benar membutuhkan VPN, dan kamu memahami batasannya, belilah VPS (Virtual Private Server) dan konfigurasi sendiri (baik menggunakan sesuatu seperti Streisand atau secara manual – saya sarankan menggunakan Wireguard). Saya tidak akan merekomendasikan penyedia tertentu , Tetapi ada banyak penyedia yang murah dan dapat ditemukan di LowEndTalk.

Jadi mengapa layanan VPN ada? Tentunya mereka harus melayani suatu tujuan?

Sederhananya karena “uang mudah”. Kamu tinggal menyiapkan OpenVPN di beberapa server, dan pada dasarnya mulai menjual kembali bandwidth dengan markup. Kamu bisa membuat setiap janji-janji manis karena tidak ada yang bisa mengeceknya. Kamu bahkan tidak perlu tahu apa yang kamu lakukan, karena sekali lagi, tidak ada yang bisa memverifikasi apa yang kamu katakan.

Jadi ya, layanan VPN memang memiliki tujuan yaitu hanya yang menguntungkan penyedia, bukan kamu.

Nilai Artikel:
0
Kirim pendapat kamu disini!x